Gara – Gara Buah Duren (Efek Buah Duren Terhadap Kesehatan dan Psykologis)

Gara – Gara Buah Duren

Sambil melewati jalan yang sudah  mulai gelap sepi , mata kang asep tidak hentinya melirik kiri dan kanan jalan seperti hendak mencari sesuatu yang hilang, ada apa gerangan kang asep?, ternyata kang asep mencari buah durren, buah yang selama ini ia idam-idamkan siang dan malam, entah apa yang ia pikirkan saat itu sehingga kang asep begitu  ngototnya kepengen buah surga tersebut,akhirnya motor kang asep berhenti disebuah tikungan tajam tepat di depan sebuah kios bambu, sebagai seorang suami  dari  seorang  isteri dan Bapak dari 2 orang anak tentunya kang  asep membutuhkan stamina yang kuat dan supply gizi, vitamin  juga protein yang tinggi  untuk menjalankan aktifitas sehari-harinya  sebagai seorang karyawaan Buruh bagian Operator Produksi di sebuah pabrik  textil , yang memang tuntutan kerjanya selalu membutuhkan tenaga yang  ekstra , setelah motornya distandarkan kang asep pun masuk ke dalam kios tersebut, setelah ia lama ia menghabiskan waktu untuk memilih-milih buah yang sangat matang dan manis kang asep pun ngomong sama si teteh pemilik kios, “teh dipurak didieu we(teh dimakan disini aja)” buah duren yang terpilih pun segera  dibelah menjadi dua bagian oleh si teteh, semerbak aroma menyeruak keluar  mengisi setiap sudut ruangan kios tersebut  dengan aroma surgawi, sempat terpikir pleh kang asep  anak dan isterinya yang dirumah, apa mendingan dibawa aja buah duren ini kerumah, nanti kan bisa lebih enak kalo  dimakan sekeluarga dirumah, tapi akhirnya hati nurani kang asep menyerah terhadap jiwa serakahnya yang sudah mulai menguasai seluruh ruang jiwa dan fikirannya, dengan rakusnya mulut kang asep melumat habis setiap biji buah surga tersebut, mata kang asep melihat keatas dengan menyisakan sedikit putih matanya pertanda dia sudah benar-benar terhanyut kenikmatan buah tersebut, yang tersisa hanyalah biji dan kulit buah duren yang tajam berserakan didepan kang asep,  setelah merasa kenyang dan membayar buah yang sudah dimakannya kang asep pun segera bergegas meninggalkan kios tersebut karena takut kemalaman dijalan,

Setelah menempuh perjalan kurang dari 30 menit akhirnya kang asep pun sampai dirumahnya, setelah mengucapkan salam dia pun masuk ke dalam rumah, Nampak isterinya menyambut kedatangannya dengan senyum hangat dan segelas air putih segera ditaruh diiatas meja ruangan depan,

“nyi  barudak geus sare can? (mah anak-anak sudah pada tidur belum?)” kata kang asep, isteri kang asep nggak langsung menjawab pertanyaan kang asep,  malah dia balik bertanya, akang sudah makan buah duren ya? Kok bau duren mulut akang?

Mendengar pertanyaan isterinya kang asep sempat dibikin bingung untuk menjawab pertanyaan isterinya tersebut, mendingan jujur aja kata hati kang asep, lidah kang asep bisa aja berbohong, tapi aroma mulut kang asep tidak mungkin bisa berbohong, kepalang  tanggung udah ketahuan

Kang asep pun menjawab “iya nyi tadi akang makan duren  dikasih temen itu juga”  kata kang asep

“Kenapa nggak dibawa kerumah durennya, nggak ingat sama ya nyai?”

Kang asep mulai kesal mendengar pertanyaan isterinya tersebut, dengan nada agak tinggi dia menjawab “kamu mau nih duren”sambil membuka mulut  persis didepan hidung isterinya “Haaah yeuh maneh mah bauna we” (Haah nih kamu bau nya aja ) ,kata kang asep . isterinya kang asep terdiam, dan suasana pun  berubah menjadi sunyi senyap,  tanpa ada sepatah kata pun terucap  dari bibir mereka berdua,

Waktu pun merangkak semakin malam akhirnya mereka berdua pun pergi ke tempat tidur menyusul kedua anaknya yang sudah dari tadi tidur .

Setelah keduanya berbaring ditempat tidur , isteri kang asep tidur membelakangi kang asep yang tidur terlentang, rupanya isteri kang asep masih kesal sama kejadian tadi, setelah lama dalam posisi tersebut, kang asep rupanya sudah mulai terkena efek dari buah duren yang dimakannya tadi sore, suhu badannya mulai naik perutnya terasa panas, dan ditambah malam tersebut adalah malam jum’at malam bagi seorang  suami menunaikan kewajibannya yang luhur dan mulia dengan pahala yang sangat berlipat ganda, kata orang tua sama pahalanya dengan membunuh 41 kafir harobi apabila berhubungan badan dengan isteri yang sah dan halal dimalam jum’at,

Kang asep pun membalikan badannya mengikuti posisi isterinya yang tidur miring, tangan kang asep mulai berwisata ke tubuh isterinya, jari-jari kang asep piknik dimulai dari tunuh bagian belakang isterinya, namun pas jari-jari kang asep menempel di bagian depan isterinya jari telunjuk kang asep mendadak dipegang isterinya dan langsung dimasukan ke lubang v***** isterinya, dan kemudian jari telunjuk kang asep langsung di tempelkan sama isterinya persis dilubang hidung kang asep sambil berkata dengan nada penuh kekesalan, isteri kang asep berkata “Yeuh maneh mah mah bauna we(nih kamu baunya aja)”.

 

Kematian – Rhoma Irama

Kematian – Rhoma Irama

Am_G_F_F_G_Am

Am_G_F_F_G_Am

Am_G_F_F_G_Am

Am_G_F_F_G_Am

Am_G_F_F_G_Am

 

Am                                            G_F

Suatu saat pasti kan datang

F                 F     G          Am          G_F

Saat- saat paling menakutkan

F                                     C            G

Sang malaikat pencabut nyawa

                                                           Am        G_F

Kan  merenggutmu ruhmu      dari  badan

F                             F –  G     Am             G_F

Tak seorang pun yang akan mampu

        F                 F-G         Am       G_F               

Menolongmu  dari kematian

F                                 C               G

Juga hartamu tak akan mampu

                                        Am 

Menebusmu dari kematian

 

Am__G__F__F__G__Am

Am__G__F__F__G__Am

Am__G__F__F__G__Am

Am__G__F__F__G__Am

 

              Am                   

Reff :    Ada dua cara kematian

                                                            G

             Tergantung amal dan perbuatan

              

Ada yang bagai rambut dicabut dari tepung

                 F               Am    Am_G#_G_F#_F_E_Am     

Ini mati bagi yang taqwa

   Am

Namun bagi orang yang durjana

                                         G

Mati kan merupakan derita

 

Sakitnya bagai sutra, dicabut dari duri

                   F                      Am           

Ini adzab tuhan yang nyata

Secangkir Kopi

Secangkir Kopi – Jhonny Iskandar

Fm    Bes   C#   Fm

C#     D#    Fm

 

Fm    C#                           Fm

Bagaimana    aku kan betah dirumah

C#                  Fm

Setiap pulang kerja isteriku tiada

C#                                             C#

Jangankan menyambutku dengan senyum manismu

D#    C#                        Fm        D#    Fm

Secangkir kopi pun tak tersedia, ho,,ho,,ho

Fm       C#                       Fm                                       C#

Suami mana kan betah dirumah, setiap pulang kerja

Fm              C#

Isteri tiada, jangankan menyambutku dengan

C#                             D#    C#                       Fm    Fm  D#  Fm

Kemesraanmu, bicara saja pun tak bersedia,  ho,, ho,,ho

Fm_D#

Fm_D#_C, Fm_D#_Fm

Fm_D#_Cm   Fm_Fm_D#_Cm_Fm

Fm_C#_Fm

Fm                            D#

Reff :     kupulang malam karena tak tahan,

B#m                 C#               Fm

Mencari hiburan diluar rumah

Fm                     D#                      B#m                   Fm

Salahkah aku, dosakah aku bila diriku tak lagi setia

D#                         C#         Fm

Semua kulakukan  untuk keadilan

D#                                   C#           Fm

agar engkau sadar, isteriku    sayang

Fm    C#                           Fm

Bagaimana    aku kan betah dirumah

C#                  Fm

Setiap pulang kerja isteriku tiada

C#                                             C#

Jangankan menyambutku dengan senyum manismu

D#    C#                        Fm        D#    Fm

Secangkir kopi pun tak tersedia, ho,,ho,,ho

Fm       C#                       Fm                                       C#

Suami mana kan betah dirumah, setiap pulang kerja

Fm              C#

Isteri tiada, jangankan menyambutku dengan

C#                             D#    C#                       Fm    Fm  D#  Fm

Kemesraanmu, bicara saja pun tak bersedia,  ho,, ho,,ho

Fm_D#

Fm_D#_C, Fm_D#_Fm

Fm_D#_Cm   Fm_Fm_D#_Cm_Fm

Fm_C#_Fm

Fm                            D#

Reff :     kupulang malam karena tak tahan,

B#m                 C#               Fm

Mencari hiburan diluar rumah

Fm                     D#                      B#m                   Fm

Salahkah aku, dosakah aku bila diriku tak lagi setia

D#                         C#         Fm

Semua kulakukan  untuk keadilan

D#                                   C#           Fm

agar engkau sadar, isteriku    sayang

 

 

 

Cincin Kawin – Palapa (Koplo)

Cincin Kawin – Palapa

intro : Dm,   A   B#   Dm

A    B#   Dm

Dm             A                B#             Dm

Setelah setahun ku dinegeri orang

Dm               A             B#             Dm

Kini kukembali tuk menemuimu

C              Dm      B#        A            Gm         Dm    B#   Dm

Tapi kecewa    melihat cincin kawin djarimu

Dm            A               B#                     Dm

Selama setahun ku  di      negeri orang

A                 B#

Tak pernah kuterima, oh surat darimu

C                Dm    B#              A             Gm         Dm

Aku mengira      engkau telah melupakan diriku

A__ __B#____Dm

Dm___B#____Dm

Dm                                G            Dm

Reff  :    Dulu kau berjanji kan menantiku

Dm                                 G             Dm         D__B#__Dm

Tapi mengapakah  tiada kau tepati

Dm                                              G             Dm

Hanya kumendengar kau telah beristri

Dm                                  G               Dm

Ku  kira engkaulah yang mengingkari

Dm                         B#          A                      Dm

Rupanya kau terkena hasutan orang  lain

Dm             A                 B#           Dm

Maafkanlah sayang semua salahku

Dm               A           B#             Dm

Terlalu percaya pada orang lain

C          Dm         B#    A              G       Dm

Kini hanyalah kepahitan hidup kita berdua

A__ __B#____Dm

Dm___B#____Dm

Dm                                G            Dm

Reff  :    Dulu kau berjanji kan menantiku

Dm                                 G             Dm         D__B#__Dm

Tapi mengapakah  tiada kau tepati

Dm                                              G             Dm

Hanya kumendengar kau telah beristri

Dm                                  G               Dm

Ku  kira engkaulah yang mengingkari

Dm                         B#          A                      Dm

Rupanya kau terkena hasutan orang  lain

Dm             A                 B#           Dm

Maafkanlah sayang semua salahku

Dm               A           B#             Dm

Terlalu percaya pada orang lain

Ngelantur

Munculnya pabrik-pabrik industri baru  (Garment,pharmacy,sepatu dll)  di kabupaten Cianjur dan Sukabumi memang membawa dampak positif bagi lingkungan sekitar,  karena  mampu   menyerap tenaga kerja bagi lingkungan tempat pabrik atau industri itu didirikan, tapi disisi lain  hal ini justru menjadi ajang merauk keuntungan yang besar bagi segelintir orang yang memanfaatkan momentum ini, dengan cara meminta sejumlah uang bagi setiap pelamar yang ingin masuk perusahaan/pabrik tersebut dengan menjanjikan posisi tertentu diperusahaan tersebut. Padahal kehadiran sebuah perusahaan di suatu wilayah seharusnya bisa membuka kesempatan seluas-luasnya bagi masyarakat sekitar, untuk bisa meningkatkan kesejahteraan, kualitas hidup, dan kualitas lingkungan lokasi usahanya, bukannya meminta uang apalagi dalam jumlah yang tidak sedikit, bayangkan saja untuk pelamar perempuan misalnya dikenakan biaya 500.000 – 1jt rupiah, Untuk calon karyawan laki-laki 3jt s/d 3,5jt,barangkali meskipun pabrik tersebut tidak berproduksi masih bisa mendapatkan keuntungan besar dari para calon karyawan baru, bayangkan saja misalkan total karyawan 7000ribu, karyawan perempuan misalkan 5ribu x 500.000 = 2,5 miliar, ditambah 2ribu karyawan laki-laki x 3jt = 6miliar,cukup berkedok pabrik industri sepatu, perusahaan itu bisa mendapatkan keuntungan 8,5 miliar dari 7000 karyawan yang masuk.

meskipun pihak management (HRD) perusahaan menyangkal bahwa bahwa tidak ada praktek sogok-menyogok untuk setiap calon karyawan yang melamar atau yang sudah direkrut oleh perusahaannya, tapi sebenarnya hal itu setiap hari terjadi, silahkan saja coba melamar, mungkin di pos satpam saja sudah ditanya punya DP berapa?

Sudah menjadi rahasia umum tidak hanya di instansi-instansi pemerintah saja, tapi juga diperusahaan-perusahaan swasta, budaya korupsi itu terjadi, seolah merupakan hal yang wajar, bahkan sudah dipandang sebagai satu tradisi dan budaya yang melekat erat dalam kehidupan sosial bangsa kita.

Mungkin yang paling tepat adalah dimulai dari diri kita sendiri, memperbaiki diri dan berharap semoga “Cianjur Berakhlakul Karimah ” itu bukan cuma slogan,

Cerita Melahirkan

Ada seorang  ibu  yang  mau  melahirkan di Rumah Sakit,
Karena bagi si ibu  tersebut memang ini merupakan  masa 
kelahiran yang pertama, belum lagi hasil USG sebelumnya 
menyatakan kalo posisi bayi sungsang alias tidak normal,
jadi saat itu dokter menyarankan harus dilakukan operasi
sesar, dan anehnya disaat-saat genting seperti itu, 
sisuami ibu yang mau melahirkan tersebut, menolak untuk 
dilakukan  operasi  sesar,dengan berkata sambil memelas, 
"Dok  Tolong  dong  jangan dioperasi  sesar isteri saya, 
uang didompet saya nggak cukup,buat bayar biaya operasi,
yang murah aja lah biayanya, yang penting selamat isteri
dan bayi saya!"
dan akhirnya dokter tersebut mengambil jalan lain yaitu 
dengan  cara  menggunting  sedikit lubang v***** si ibu, 
untuk  memberi  jalan ,supaya  memudahkan kepala sibayi
untuk keluar,dan keberentungan rupanya  masih  berpihak 
pada siibu, setelah perjuangan yang cukup lama,akhirnya 
dokter dan para asistennya berhasil mengeluarkan si bayi
dengan selamat, sisuami  yang  ada  disamping  isterinya 
saat itu akhirnya bisa bernafas lega,dan mengucap syukur 
pada tuhan karena isteri dan bayinya bisa selamat,

disaat sang dokter sedang menjahit lubang v** isterinya,
sisuami berkata "Dok Tolong dong jangan dijahit semuanya
lubang  isteri  saya , sisain sedikit aja  buat saya 
nanti dirumah",

Caritaan Hate

Rada lieur nyanghareupan kaayaan jaman ayeuna mah,,kondisi ekonomi bangsa anu masih keneh semberaut,,ditambah deui ku kondisi sosial anu beuki teu pararuguh,,can deui pagawaean anu beuki hese, mangkaning tuntutan ekonomi keur kabutuhan hirup beuki die beuki gede, mun urang teu boga usaha anu bisa diandelkeun mah geus boa kumaha,,bisa-bisa kalaparan”

tah kukituna ieu mah etang-etang mepelingan diri sorangan anu masih can meunang keneh jati diri nu sabenerna, jadi hartina pribados sorangan can nyaho arah hirup rek dibawa kamana,,rek jadi naon?,,kumaha rencana keur masa depan sorangan..

memang keur leutik kungsi boga cita-cita hayang jadi ahli politik ngan kulantaran kudu boga modal gede kapaksa geuning nepika waktu ayeuna oge can tinekanan..jeung jigana mah moal laksana soalna teu boga bakat ari jadi politikus mah..

pernah oge boga cita-cita hayang jadi pamaen ben,,kurang leuwih 3 taun diajar gitar,,ari cita-cita hayang jadi musisi rock tapi nu di ulik lagu-lagu dangdut,,pan teu nyambung eta teh..

pernah oge hayang jadi programmer ngan nu di ulik maen games peperangan,, jadi weh teu nyambung deui,,

nyaeta ari cita-cita loba ngan can aya nu laksana hiji oge!!!!mun urang teu loba seuri geus loba diseungseurikeun ku batur,,,